Lintas Agama AS Desak Penurunan Arca Buddhis, dan Hindu di Klub Malam oleh - ajaranbuddha.xyz

Halo sahabat selamat datang di website ajaranbuddha.xyz, pada kesempatan hari ini kita akan membahas seputar Lintas Agama AS Desak Penurunan Arca Buddhis, dan Hindu di Klub Malam oleh - ajaranbuddha.xyz, kami sudah mempersiapkan artikel tersebut dengan informatif dan akurat, silahkan membaca

Bhagavant.com,
Massachusetts, Amerika Serikat â€" Kelompok lintas agama di Amerika Serikat mendesak penurunan arca-arca Buddhis, Hindu, dan Jain di klub-klub malam.

Lintas Agama AS Desak Penurunan Arca Buddhis, dan Hindu di Klub Malam
Ilustrasi arca Buddha. Foto: YouTube

Klub-klub malam di Amerika sebagian besar ditutup karena pandemi virus corona, tetapi itu tidak menghentikan koalisi lintas agama untuk meluncurkan kampanye untuk menghentikan apa yang oleh para penyelenggara disebut sebagai penggunaan arca Buddhis dan Hindu yang “tidak sopan” sebagai dekorasi.

Perwakilan dari tradisi Agama Buddha, Hindu, Jain, Yahudi dan Kristen telah membentuk aliansi ini untuk mengakhiri praktik ini, dimulai dengan klub kelas atas di Boston dan kota-kota lain yang dikelola oleh Live Nation Entertainment yang berbasis di Beverly Hills, California.

Secara khusus, mereka mendesak klub-klub Foundation Room di Boston, Chicago, Cleveland, Dallas, Houston, Las Vegas, New Orleans dan Anaheim, California, yang merupakan bagian dari jaringan House of Blues Live Nation.

Rajan Zed, juru bicara kampanye tersebut mengatakan kepada The Associated Press bahwa kampanye itu tidak sengaja waktunya bertepatan dengan percakapan nasional tentang ketidakadilan setelah kematian besar-besaran warga kulit hitam Amerika, tetapi mengakui waktunya mungkin sudah matang untuk membahas apa yang ia sebut sebagai penyalahgunaan “yang sangat tidak pantas” terhadap ikon suci.

“Simbol keyakinan tidak boleh disalahgunakan,” kata Zed, presiden Universal Society of Hinduism, organisasi berbasis di Reno, Nevada yang bekerja untuk mempromosikan identitas Hindu dan mendorong dialog lintas agama.

“Dewa-dewa Hindu dimaksudkan untuk dipuja di kuil-kuil atau rumah ibadah â€" tidak boleh digunakan secara sembarangan di klub malam untuk efek dramatis,” katanya seperti yang dilansir oleh AP, Rabu (1/7/2020).

Koalisi tersebut memberikan perbedaan antara penggambaran suci para pemimpin agama seperti Buddha Gautama, pendiri Agama Buddha, dan arca “Buddha Tertawa” atau “Fat Buddha” yang sering terlihat di restoran Asia.

Selain mendorong penurunan arca-arca Buddhis serta dewa-dewa Hindu seperti Ganesha, Shiva, Rama dan Hanuman, kelompok ini menuntut permintaan maaf publik dari para eksekutif Live Nation karena menyelewengkan tokoh-tokoh suci.

Arca-arca tokoh yang dihormati seperti Mahavira dan Parshvanatha “termasuk dalam kuil untuk pemujaan, tidak untuk disalahgunakan atau diperlakukan salah oleh para patron klub malam,” kata pemimpin Jain, Sulekh C. Jain dalam sebuah pernyataan. Dia menyarankan Live Nation, yang termasuk platform acara hiburan Ticketmaster, dapat menyumbangkan arca-arca itu ke kuil-kuil Jain di AS, dan komunitas Jain akan membayar biaya pengiriman.

House of Blues dari Live Nation mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa klub-klub Foundation Room-nya “selalu berfokus pada mempromosikan persatuan, kedamaian dan harmoni â€" yang sekarang lebih penting bagi dunia daripada sebelumnya.”

“Dengan semangat ini, kami menghubungi koalisi tersebut minggu lalu untuk berdiskusi dan saling memahami bagaimana kami bisa bekerja sama untuk kebaikan bersama. Kami sangat meminta maaf dan segera mengeluarkan arca Mahavira dari semua tempat kami, ”katanya.

“Kami menilai kembali keberadaan semua dewa di tempat kami dan terlibat dengan koalisi dan pakar agama lainnya untuk memberi saran tentang langkah selanjutnya, termasuk pemindahan, relokasi atau tindakan lain yang sesuai. Kami selalu berusaha untuk mempromosikan dialog untuk membawa kami lebih dekat bersama dan berkomitmen untuk sentimen ini bergerak maju. “

Zed telah berkampanye menentang apa yang ia anggap sebagai penyalahgunaan citra agama Timur untuk tujuan komersial selama beberapa tahun. Pada 2019, ia mengekstraksi permintaan maaf dari tempat pembuatan bir Virginia yang membuat bir yang dinamainya dengan nama dewa Hindu, dengan mengatakan bahwa mengasosiasikan Sri Hanuman dengan alkohol merupakan hal yang tidak sopan.

Menggunakan objek Agama Hindu untuk gelas anggur yang ditempatkan oleh para patron klub untuk mabuk dekat atau pada patung suci, Zed menyebutnya “sangat tidak sensitif” dan “sangat merendahkan.”

Zed mengatakan bahwa dia juga mengajukan keluhan kepada lebih dari selusin perusahaan besar karena “penggambaran yang tidak tepat tentang Agama Hindu dan penyelewengan budaya kami,” termasuk Amazon, Etsy, Nordstrom, Urban Outfitters, Walmart dan Wayfair.

Budaya Asia telah lama bergelut pada penyelewengan budaya Buddhis. Di bandara di Bangkok, Thailand, misalnya, kios-kios imigrasi menganjurkan para turis untuk tidak mengekspor arca-arca dengan pengumuman-pengumuman teguran kepada pengunjung bahwa arca Buddha bukan sebuah suvenir.[Bhagvant, 3/7/20, Sum]

Itulah tadi informasi mengenai Lintas Agama AS Desak Penurunan Arca Buddhis, dan Hindu di Klub Malam oleh - ajaranbuddha.xyz dan sekianlah artikel dari kami ajaranbuddha.xyz, sampai jumpa di postingan berikutnya. selamat membaca.

Posting Komentar

0 Komentar